Sintang

SENIN (21/04/2014): (-SINTANG-): Bandara Sosilo Sintang Sangat Layak Untuk Sekolah Penerbangan *** Kati Evelina: Kita Harapkan Anyaman dan Tenun Ikat Sintang dapat Go Internasional *** (-PEMILU-): Golkar Banjarbaru Raih Lima Kursi DPRD *** Nasdem Klaim Peroleh Enam Kursi DPRD Pontianak *** Gerindra Peroleh Suara Tertinggi Di Nunukan *** (-SPORT-): Kemenpora Berencana Kirim Tim Ke IOC (-KALIMANTAN SELATAN-): Kalsel Pelajari SJKN RSUD Bumi Asih Jakarta *** (-ARTIKEL-): Perjuangan Kalsel Lepas Dari Cengkeraman "Gurita" Narkoba *** (-KALIMANTAN TENGAH-): Kebakaran Pasar Di Sampit Tewaskan Satu Keluarga *** Pemkab Barut Siapkan Bantuan Sapi Dan Kambing *** Pengelolaan PBB-P2 Di Barut Terkendala Revisi Perda *** (-KALIMANTAN BARAT-): BKKBN Kalbar Dorong Pembentukan PIK Remaja *** Satpol PP Bongkar Bangunan PKL Pasar Flamboyan *** (-KALIMANTAN UTARA-): Polres Nunukan Selidiki Kasus Penemuan Bayi *** (-PARIWISATA-): 11 Negara Akan Ikuti Pesta Budaya Erau

Banner
Banner

Hak Masyarakat Adat Harus Tetap Dipenuhi

Komentar (0)

06 Juli 2012, 03:19:01 WIB oleh Admin

Print

Kalimantan Selatan-TANAH BUMBU, (kalimantan-news) - Wakil Bupati Tanah Bumbu, Kalimantan Selatan, H Difriadi Darjat meminta seluruh kalangan pengusaha bidang pertambangan dan bidang perkebunan untuk tetap memenuhi hak-hak kebutuhan hidup masyarakat adat yang tinggal di pedalaman.

Jangan sampai masyarakat yang hakekatnya merupakan penduduk asli di kawasan daerah tersebut kehidupanya justru terpinggirkan akibat berkembangnya aktifitas usaha yang masuk dari daerah lain.

"Intinya kesejahteraan. Sebab akan sangat ironis jika banyak perusahaan yang beraktifitas dipedalaman tetapi kesejahteraan masyarakat disekitarnya tidak bisa meningkat," ucap wakil bupati pada saat menghadiri acara adat "Aruh Ganal"(selamatan besar-besaran-Red) masyarakat dayak di Kecamatan Mantewe, Kamis.

Menurut wakil bupati, hak-hak masyarakat adat yang tetap harus dipenuhi antara lain hak-hak tanah yang sebagian sudah dimanfaatkan oleh kalangan pengusaha.

Termasuk hak berbudaya yang juga mesti tetap dijaga dan dilestarikan supaya tidak mudah tergerus atau luntur begitu saja akibat pengaruh modernisasi sistem ekonomi yang masuk kedaerah tersebut.

Aruh Ganal, misalnya. Acara adat ini diharapkan tetap lestari sebagai icon budaya lokal masyarakat pedalaman di wilayah Kalimantan Selatan khususnya Tanah Bumbu.

Acara ini sebagai bentuk ekspresi rasa syukur masyarakat di pedalaman atas hasil panen sekaligus awal dimulainya periode musim tanam kembali.

Pelaksanaan Aruh Ganal ditandai dengan tarian masyarakat adat dayak mengelilingi hiasan janur kuning yang disusun sedikian rupa ditengah balai atau rumah adat setempat.

Pada kesempatan itu, wakil bupati turut serta menari ditengah acara yang dianggap sakral tersebut. Tari-tarian di iringi tabuhan gendang tradisional sebagai pengarah gerakan para penari di tempat itu. (phs/Ant)

Komentar (0)

Beri Komentar

Belum ada komentar, silahkan jadi yang pertama

Beri Komentar




Security Number