Jelang Ramdhan Harga Daging Sapi Stabil, Harga Daging Ayam Melambung Tinggi

MELAWI – Menjelang bulan suci ramadhan, harga daging sapi di pasaran Melawi stabil. Hal itu karena stok daging sapi aman. Seperti yang disampaikan gseorang pedagang sapi di pasar Markasan, Rahmad. Ia mengatakan, permintaan daging sapi belakangan ini juga masih dalam keadaan stabil.

“Masih dikatakan stabil lah. Permintaan pun begitu, meskipun terkadang sepi. Makanya stok masih aman, dan saya prediksi ini akan aman sampai lebaran. Harganyapun akan stabil. Stabil nya inipun dikarena adanya daging impor yang memenuhi pasaran saat ini,” katanya saat ditemui, Jumat (26/4/19).

Ia mengatakan, permintaan daging sapi dianggap stabil dikarenakan banyaknya daging impor yang masuk. Sehingga peminat daging lokal pun berkurang. Daging lokal 150 per kilogram, sementara daging impor 120 per kilogram. “Artinya dikarenakan perbandingan harga yang cukup jauh. Jika daging impor tidak masuk, sebetulnya stok daging lokal masih mampu memenuhi kebutuhan permintaan daging sapi lokal,” katanya.

Rahmad mengatakan, pada hari hari biasa, dalam satu hari biasanya daging sapi mampu terjual kurang lebih 50 hingga 70 kilogram perhari. Sementara jika di bulan suci ramadhan permintaan meningkat hingga hingga 140 per kilogram. “Namun tak akan memperngaruhi stok yang ada, karena daging impor masuk seminggu sekali. Jadi tak akan memperngaruhi stok dan harga tetap stabil,” paparnya.

Sementara untuk harga daging ayam menjelang Ramdhan saat ini mengalami kenaikan hingga Rp. 45 ribu perkilo gram, yang mana harga sebelumnya hanya Rp. 35 ribu perkilo gram. Kenaikan harga tersebut dikarenakan stok ayam di Melawi mengalami kekurangan.

Terpisah Fahrullah, selaku seorang pengusaha ayam mengatakan, stok ayam saat ini semakin sulit. Harganya di pasaranpun sudah mengalami kenaikan. Ini dikarenakan adanya peningkatan permintaan, bahkan hingga ditingkat pengusaha ayam, saat ini banyak yang mengeluh, bibit ayampun sulit mencarinya, harus pesan dulu baru beberapa minggu kemudian baru datang.

“Saat ini kesulitan bibit ayam di pasaran. Harapun mengalami kenaikan hingga sekitar Rp. 850 ribu per boks, sementara pakannya mencapai Rp. 450 per karung berukuran 50 kilogram. Untuk bibit, itupun harus pesan dulu, dan seminggu kedepannya baru akan datang. Selain dikarenakan permintaan banyak, harga pakan dan bibit juga menjadi patokan harga ayam,” jelasnya.

Pria yang akrab disapa Bang Lah mengatakan, untuk memenuhi permintaan pasar saat ini banyak pengusaha ayam memesan ayam dari luar Melawi, seperti dari Pontianak. “Untuk memenuhi permintaan pasar biayanya mesan ke Pontianak. Karena stok ayam di Melawi sudah banyak kosong,” bebernya.

Ia berharap menjelang lebaran nanti stok ayam daging atau ayam potong aman. Sebab pada saat menjelang lebaran biasanya permintaan terhadap ayam daging meningkat dua kali lipat dari biasanya.

“Sebetulnya saat sekarang adalah waktu yang tepat u tuk memasukkan bibit ayam ke kandang, sehingga saat lebaran stok ayam aman. Namun bibitnya harus pesan dulu baru ada,” pungkasnya. (Ed/KN)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.