Menakertrans Imbau Pengusaha – Pekerja Agar Rayakan Mayday Dengan Tertib, Aman Dan Damai

Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Muhaimin Iskandar mengimbau agar pelaksanaan perayaan peringatan Hari Solidaritas Buruh Internasional (Mayday) yang jatuh pada tanggal 1 Mei 2012 mendatang dapat berlangsung dalam suasana tertib, aman dan damai. <p style="text-align: justify;">Para pengusaha dan pekerja/buruh diharapkan bekerjasama agar dapat merayakan Mayday dengan  berbagai kegiatan positif serta saling menghormati baik pihak yang merayakannya ataupun pihak tidak merayakannya.<br /><br />“Pada prinsipnya pemerintah menyambut baik dan mendukung pelaksanaan Hari Solidaritas Buruh Internasiona (Mayday). Saya mengucapkan selamat kepada seluruh pekerja/buruh serta pengusaha serta berharap agar pelaksanaannya dapat berlangsung dalam suasana kondusif seperti tahun-tahun sebelumnya,“ kata Menakertrans Muhaimin Iskandar dalam keterangan pers Pusat Humas Kemnakertrans  di Jakarta, Minggu (29/4).<br /><br />Muhaimin mengharapkan mayday dapat diperingati dengan penuh suka cita serta  semangat kebersamaan antara pengusaha dan pekerja  untuk meningkatkan kemakmuran dan kesejahteraan para pekerja/buruh.<br /><br />“Kita manfaatkan perayaan mayday sebagai momentum peningkatan kesejahteraan pekerja dan produktivitas kerja. Spirit mayday ini menjadi pendorong utama agar pemerintah, pengusaha dan pekerja/buruh dapat saling bekerja sama untuk meningkatkan kesejahteraan pekerja/buruh,” kata Muhaimin.<br /><br />Berdasarkan data Kemenakertrans sampai akhir  2011, di Indonesia tercatat ada 6 Konfederasi Serikat Pekerja/Serikat Buruh (SP/SB), 91 buah Federasi SP /SB, 11. 852 buah SP / SB tingkat perusahaan, 170 buah SP/ SB nasional di perusahaan- perusahaan BUMN. Sedangkan  jumlah anggota SP /SB seluruhnya  mencapai 3.414.455 orang.<br /><br />Muhaimin  mengimbau  pelaksanaan mayday dapat dirayakan oleh pengusaha dan para pekerja/buruh dengan kegiatan yang bersifat positif, misalnya bakti sosial, seminar, lokakarya dan olahraga.<br /><br />Oleh karena itu, Muhaimin meminta kepada pengusaha untuk memberikan keleluasaan kepada pekerja atau buruh untuk merayakan mayday dengan kegiatan positif serta mengefektifkan sikap saling pengertian dan kerjasama dengan pengusaha.<br /><br />”Peringati Hari Buruh tahun ini dengan damai. Bisa dengan melaksanakan kegiatan bakti sosial dan aktivitas lain yang lebih tenang. Kalau pun mau demo, ya berdemolah dengan tertib, aman dan damai.” kata Muhaimin.<br /><br />Muhaimin menjelaskan selama ini pemerintah terus berupaya dengan segala cara mengurangi beban masyarakat, terutama kalangan pekerja/buruh. Berbagai kebijakan pemerintah telah dilaksanakan untuk dapat meningkatkan kesejahteraan para pekerja/buruh.<br /><br />Salah satu upaya yang dilakukan pemerintah untuk  meningkatkan kesejahteraan pekerja/buruh lainnya  adalah dengan membangun perumahan dan rumah susun sejahtera sewa  bagi pekerja/buruh di basis-basis industri di seluruh Indonesia.<br /><br />“Pemerintah juga akan menyediakan bantuan transportasi untuk buruh dari rumah di basis industri ke lokasi kerja. Bahkan pemerintah juga akan membangun tiga rumah sakit khusus buruh. Ini semua merupakan hadiah peringatan Hari Buruh tahun ini,“ kata Muhaimin.<br /><br />Strategi lainnya usulan kenaikan penghasilan tidak kena pajak (PTKP) bagi pekerja/buruh yang berpenghasilan di bawah Rp 2 Juta per bulan. “Rencana ini akan mampu mengurangi beban masyarakat, terutama kalangan pekerja/buruh. Kebijakan ini pun diharapkan bisa meningkatkan daya beli masyarakat dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat,” kata Muhaimin.<br /><br />Sedangkan  upaya lainnya adalah memastikan terselenggaranya  jaminan sosial bagi setiap orang termasuk pekerja/buruh sebagai pelaksanaan dan amanat dari UU No. 40 Tahun 2004 tentang Sistem Jaminan Sosial Nasional (SJSN).<strong>(phs/Pusat Humas Kemenakertrans)</strong></p>

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.