Menteri Agama Perlu Intensifkan Dialog Antarumat Beragama

Menteri Agama Suryadharma Ali bersama jajarannya perlu lebih mengintensifkan dialog antarumat beragama untuk mencegah dan mengantisipasi terulangnya konflik serta kekerasan bernuansa suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA). <p style="text-align: justify;">Anggota Komisi VIII DPR RI Prof Dr Ali Maschan Musa mengatakan hal itu kepada pers di Jakarta, Senin (14/02/2011), terkait penanganan dan antisipasi konflik bernuansa SARA. <br /><br />Ali mengemukakan bahwa selama tahun 2011 telah terjadi setidaknya lima kali kekerasan atas nama agama. <br /><br />Dia berharap menteri agama dan jajarannya tidak hanya melakukan pendekatan legal-formal dalam mengantisipasi dan mencegah konflik berlatar belakang agama. Pendekatan dan dialog juga perlu dilakukan. <br /><br />"Menag lebih suka melakukan pendekatan legal-formal dalam menyelesaikan masalah daripada pendekatan silaturahim dan dialog mencari titik temu dan solusi mengatasi problem-problem antar/intra umat beragama," kata Ali Maschan yang juga Guru Besar IAIN Sunan Gunung Ampel, Jawa Timur ini. <br /><br />Dia mengatakan, Menteri Agama Suryadharma Ali jangan keliru menerjemahkan instruksi presiden dalam upaya menjaga kerukunan intra dan antarumat beragama. Kementerian ini perlu memacu kinerjanya dengan bertindak cepat dan mengintensifkan dialog antarumat beragama maupun interumat beragama untuk mencegah terjadinya konflik dan kekerasan. <br /><br />Dia menilai, kepolisian dan TNI sudah bergerak cepat menegakkan ketertiban dan mengevaluasi kinerjanya masing-masing. "Kemenag diharapkan tidak hanya berkutat pada masalah legal formal Ahmadiyah, tanpa berupaya masuk ke dalam substansi masalah," katanya. <strong>(phs/Ant)</strong></p>

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.