Ribuan Pelajar Meriahkan Hari Pramuka Dengan Pawai Obor

MELAWI,KN-Memperingati hari Pramuka ke 58 tahun 2019 di Melawi Kwarcab Gerakan Pramuka Melawimengadakan pawai obor, Selasa malam (20/8). Pawar tersebut berpusat dikawasan Tugu Perjuangan Kota Nanga Pinoh yang mana sekaligus menjadi lokasi starnya. Kegiatan itu dibuka Bupati Melawi yang juga Ketua Mabicab Gerakan Pramuka, Panji, didampingi Ketua Kwarcab Gerakan Pramuka Melawi, Abang Tajudin.
Ketua Panitia Pawai Obor, Sujail Akro mengungkapkan, pawai obor di ikuti sekitar 2.000 siswa siswi dari sekolah tingkat SD, SMP dan SMA meliputi 25 sekolah yang tersebar di Kabupaten Melawi. “Pawai obor ini memperbutkan piala dan uang pembinaan,” paparnya.
Ditempat yang sama, Ketua Kwarcab Gerakan Pramuka Melawi, Abang Tajudin, mengapresiasi para anak sekolah yang mengikuti pawai obor. Menurutnya, pawai obor kali ini menjadi peserta terbanyak dari beberapa kali dilaksanakan pihaknya kegiatan yang sama.
Lebih lanjut Ia mengatakan, pihaknya juga akan mengadakan serangkaian kegiatan Pramuka di tahun 2019 ini, antara lain Upacara Hari Pramuka dan Perkemahan Wilayah Regional V bulan September di Kecamatan Ella Hilir, Perkemahan Wira Karya Tingkat Daerah bulan Oktober di Mempawah, Perkemahan Pertikawan Saka Wanabhakti Tingkat Nasional bulan November di Cibubur dan Perkemahan Pramuka Wilayah Regional V bulan Desember di Kecamatan Tanah Pinoh. “Saya mengucapkan terimakasih kepada Pemkab Melawi yang selalu mensuport dan mendukung kegiatan Pramuka di Melawi,” ucapnya.

Ribuan peserta pawai obur menggunakan seragam pramuka ketika memeriahi peringatan hari pramuka ke 58

Sementara itu, Bupati Melawi, panji sebelum melepas keberangkatan pawai obor tersebut mengatakan, Pramuka adalah proses pendidikan di luar lingkungan sekolah dan di luar lingkungan keluarga dalam bentuk kegiatan menarik, menyenangkan, sehat, teratur, terarah, praktis yang dilakukan di alam terbuka dengan prinsip dasar kepramukaan dan metode kepramukaan yang sasaran akhirnya membentuk watak akhlak dan budi pekerti luhur. Untuk itu gerakan Pramuka harus melakukan terobosan Jangan berpikir linier jangan terjebak dengan cara-cara rutinitas dan menonton.
“Gerakan Pramuka harus memakai cara-cara kreatif cara-cara kekinian cara-cara yang lebih dekat dengan generasi milenial untuk menanamkan rasa bangga dan cinta tanah air di dalam diri setiap anggota gerakan Pramuka. Kita harus meninggalkan pendekatan-pendekatan lama yang tidak pas digunakan untuk generasi saat ini. Tersentuh lah rasa cinta bangkitkan rasa bangga sebagai generasi muda pada tanah air kita Indonesia sehingga benar-benar tertanam didalam diri setiap anggota gerakan Pramuka,” katanya.
Panji mengaku yakin generasi muda Indonesia adalah generasi yang unggul, generasi yang hebat generasi yang kreatif, petarung dan bukan generasi pecundang. “Teruslah berkreasi berkarya dalam wadah gerakan Pramuka. Isilah waktu muda kalian dengan kegiatan yang positif yang produktif untuk kemajuan tanah air kita tercinta Indonesia,” ucapnya.
Menurutnya, pramuka bukan hanya sebagai wadah latihan baris-berbaris, cara membangun tenda atau membuat simpul tali saja. Tetapi Pramuka adalah sistem pendidikan kepanduan yang disesuaikan dengan keadaan kepentingan dan perkembangan masyarakat dan bangsa Indonesia. Melalui gerakan Pramuka ini dapat dijadikan sebagai tempat dilahirkan calon-calon pemimpin bangsa di masa depan karena gerakan Pramuka membentuk manusia-manusia Panca Pancasila yang tangguh hebat, mulia dan inovatif.
“Gerakan Pramuka yang menekankan pendidikan dan pembentukan karakter berperan sangat penting. Beberapa waktu belakangan ini terjadi permasalahan yang cukup kritis dalam kehidupan bermasyarakat seperti penyalahgunaan narkoba, tawuran, masih banyak yang sikap intoleransi hingga penggunaan media sosial yang dipenuhi ujaran kebencian, kabar bohong dan pornografi masih kerap terjadi yang dapat memecah belahkan bangsa dan mengancam keutuhan NKRI yang harus ditanggulangi bersama-sama dalam membentuk generasi muda Indonesia yang rela menolong dan tabah cinta tanah air berani dan siap mempertahankan keutuhan NKRI berdasarkan Pancasila dan undang-undang dasar 1945,” paparnya.
Indonesia merupakan bangsa yang beragam majemuk, punya 714 suku dan lebih dari 1100 Bahasa lokal dan ini harus disyukuri. Panji mengapresiasikan gerakan Pramuka yang telah memberi contoh memberikan berbagai mana keberagaman yang ada justru memperindah dan menyatukan semua anggota pramuka. Perbedaan agama ras suku dan golongan dalam gerakan Pramuka semuanya bisa menyatu semuanya bisa bermusyawarah semuanya merasa bersaudara dengan semangat persatuan dan perdamaian semua itu sesuai dengan golongan semua itu sesuai dengan slogan negara kita yaitu bineka Tunggal Ika,” ujarnya.
Ia berpesan agar anggota Pramuka terus berusaha mengembangkan, meluaskan ketrampilan, kemampuan, dan wawasan, supaya Pramuka Melawi khususnya semakin baik. “Melalui Gerakan Pramuka, kita ingin membentuk sebuah karakter dan bertakwa, sehingga mampu membangun diri berakhlak yang mulia,” pungkasnya.
Lomba pawai obor ini, diikuti sekitar 2.000 peserta yang terdiri dari 25 sekolah meliputi tingkat SD, SMP dan SMA menampilkan berbagai bentuk dan ragam kreasi yang inovatif dan konstruktif. Berdasarkan keputusan dewan juri, pemenang lomba pawai obor untuk tingkat Siaga, juara 1 SDN 6 Naga Pinoh, juara SDN 13 Nanga Pinoh dan juara 3 SDN 2 Nanga Kayan.
Untuk tingkat Penggalang, juara 1 diraih SMPN 1 Nanga Pinoh, juara 2 SMPN 2 Nanga Pinoh dan juara 3 disabet SMP Setya Budi Nanga Pinoh. Sementara untuk tingkat Penegak, juara 1 SMAN 1 Nanga Pinoh, juara 2 SMA Kristen Ekklesia dan juara 3 SMKN 1 Nanga Pinoh. (ed/KN)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.