Usai KKM dan PPL 50 Mahasiswa IKIP PGRI Pontianak Kembali Ke Kampus

SINTANG (kalimantan-news) – Sebanyak 50 mahasiswa Istitut Keguruan dan Ilmu Pendidikan Persatuan Guru Republik Indonesia (IKIP-PGRI) Pontianak di tarik kembali usai melaksanakan kegiatan KKM dan PPL di Kabupaten Sintang selama 6 bulan, kegiatan penarikan tersebut di laksanakan di Balai Ruai Komplek Rumah Jabatan Bupati Sintang Sabtu (20/01/18) turut di hadiri langsung Bupati Sintang dr. H. Jarot Winarno, M.Med.Ph yang menyerahkan kembali 50 mahasiswa tersebut kepada IKIP-PGRI Pontianak dan di terima langsung ketua IKIP-PGRI Pontianak Prof.Dr.H. Samion AR, M.Pd.

Dalam kesempatan tersebut Jarot Winarno mengatakan kegiatan KKM dan PPL ini merupakan bentuk implementasi dari tri darma perguruan tinggi. “ dimana mahasiswa melakukan pengabdian masyarakat,sekaligus pendidikan, penelitian, observasi, sambil ngajar, apa sih masalah masalah di pedalaman kabupaten sintang”kata jarot.

Untuk itu ungkap Jarot atas nama pemerintah kabupaten sintang mengucapkan terima kasih kepada IKIP PGRI pontianak yang telah mengirim 50 mahasiswanya melaksanakan KKM dan PPL di kabupaten Sintang selama 6 bulan ini.

“pasti apa yang di lakukan anak-anak ini bermanfaatlah buat masyarakat kami di kabupaten sintang dan juga ada umpan balik buat mahasiswanya sendiri, 6 bulan di sintang pastilah mereka banyak belajar segala hal”ujar jarot.
Di hadapan 50 mahasiswa IKIP PGRI Pontianak yang rata-rata berusia 20-21 tahun, Jarot menjelaskan bahwa generasi sekarang merupakan generasi milenial, dimana generasi ini tersebut tergantung dengan teknologi informasi. “artinya di hadapan kita tidak ada batasannya lagi baik untuk mengakses hal-hal yang baik maupun hal-hal yang buruk,sementara untuk kontrolnya hanya ada pada diri kita sendiri”jelas jarot.

Lanjut jarot, ada beberapa hal yang harus di ingat bagi generasi sekarang yakni dimana saat ini sudah memasuki Masyarakat Ekonomi Asean atau MEA dimana nanti sudah tidak ada lagi batas semua negara ASEAN bebas untuk datang baik berjualan, buka usaha atau lainnya. “sehingga kita harus mempersiapkan diri dengan kualitas diri agar tidak kalah bersaing dengan negara lain di asean”ungkap jarot.

Selain itu juga, kata jarot bahwa 2020 mendatang indonesia akan mendapatkan bonus demografi. “jadi manusia indonesia yang produktif umur 15-64 tahun itu jumlahnya kurang lebih 60%-64% di bandingkan yang nonproduktif yakni usia anak anak dan lanjut usia, dengan banyaknya jumlah manusia produktif, artinya itu menjadi hal sangat bagus bagi bangsa Indonesia kalau kita benar-benar menjadi tenaga kerja yang produktif”jelas jarot.

Tambah jarot bahwa 2045 mendatang indonesia akan memasuki generasi emas dan dua tahun sebelumnya di prediksikan dunia akan mengalami krisi energi dimana nanti energi fosil akan habis dan ayang akan tersisa hanya energi hijau dan itu terdapat di garis khatulistiwa termasuk di dalamnya kita di indonesia serta terkhususnya di kalimantan barat. “untuk itu kita harus menjaganya, kalau kita menebang satu pohon kita harus mengantinya dengan menenam 10 pohon, agar energai hijau kita tetap terjaga”tambah jarot.

Sementara itu, ketua IKIP-PGRI Pontianak Prof.Dr.H. Samion AR, M.Pd mengatakan bahwa 50 mahasiswanya yang melaksanakan KKM dan PPL selama 6 bulan di kabupaten sintang ini merupakan mahasiswa atau putra putri asli sintang. “kami mengucapkan terima kasih kepda pemda sintang yang telah menerima 50 mahasiswa kami untuk melaksanakan KKM dan PPL dan hari ini kita tarik, tapi In Shaa Allah bulan tujuh atau bulan delapan kita turunkan lagi mahasiswa, tapi tidak enam bulan karena nanti kita satukan dengan magang tiga dimana tiga bulan KKM dan PPl serta tiga bulannya untuk diskusi-diskusi perolehan selama tiga bulan tersebut”kata Samion.

Samion meminta mahasiswa yang sudah melaksanakan KKM dan PPL ini setelah kembalinya kekampus untuk menyelesaikan tugas akhirnya atau skripsinya. “agar nanti cepat selesai, cepat juga memasuki dunia pekerjaan dan kembali ke daerah asal untuk membangun daerahnya masing”pinta samion.

Untuk itu dirinya mengingatkan mahasiswa IKIP-PGRI pontianak selesai menempuh pendidikan di kampus tersebut tidak hanya berharap mencari pekerjaan namun yang bisa lakukan yakni menggali potensi diri sehingga nantinya bisa menciptakan lapangan kerja bagi dirinya dan lingkungan masyarakat”tambah samion. (HM/KN)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.