Warga Maluku Peringati Hari Pattimura Di Balikpapan

Warga keturunan Maluku di Kota Balikpapan Kalimantan Timur memperingati Hari Pattimura dengan menggelar Festival Seni Budaya Maluku dan sejumlah kegiatan sosial. <p style="text-align: justify;">"Kalau Festival Seni Budaya Maluku kami adakan pada Sabtu (25/5) malam di Banua Patra Balikpapan. Akan ada banyak tarian dan nyanyian khas Maluku," kata Tanzil Mas’ud, Ketua Kerukunan Keluarga Maluku Balikpapan (KKMB), Jumat.<br /><br />Banua Patra adalah gedung serbaguna milik Pertamina di kawasan Lapangan Merdeka, Klandasan, Balikpapan Selatan.<br /><br />Tari Perang, Nabar, tari Gaba-gaba, Hula-hula, vokal grup yang menyanyikan lagu-lagu khas Maluku hingga kasidah akan ditampilkan.<br /><br />"Tari Perang dan Nabar akan ditampilkan para pemuda dari Maluku Tenggara. Kawan-kawan dari Ambon mempersembahkan tari Hula-hula, sementara orang-orang Banda Naira membawakan kasidah," sebut Tanzil Mas’ud.<br /><br />Ditambahkan oleh Wempy Latuperisa, Ketua III KKMB yang membidangi olahraga, seni, dan budaya, para pemuda KKMB akan maju dengan tarian pergaulan Katraji.<br /><br />Para warga keturunan Maluku dari Samarinda juga akan hadir dan tampil di acara dengan vokal grup yang membawakan lagu-lagu khas Kepulauan Molukka.<br /><br />Sebelum malam seni budaya tersebut, warga KKMB melaksanakan sejumlah kegiatan sosial.<br /><br />"Yang terutama itu donor darah. Kami akan ramai-ramai mendatangi PMI Balikpapan pada 18 Mei besok," kata Tanzil Mas’ud.&lt;br /><br />Dengan donor darah tersebut, Tanzil Mas’ud menyebutkan, warga KKMB memupuk perasaan senasib sepenanggungan dan saling menolong dengan warga Balikpapan lainnya.<br /><br />"Katong semua basudara (Kita semua bersaudara.red)," kata Tanzil Mas’ud.<br /><br />Hari Pattimura Hari Pattimura sendiri diperingati setiap tanggal 15 Mei. Pada 15 Mei 1817, Thomas Matulesi sang Kapitan Pattimura dari Saparua, Maluku, memimpin perlawanan rakyat atas pemaksaan kehendak oleh Belanda dalam hal perdagangan rempah-rempah, terutama cengkeh, pala dan fuli.<br /><br />Dari Negeri Tuhaha di Gunung Saniri, Pattimura menyusun strategi pertempuran yang dengan gemilang berhasil merebut benteng Duurstede.<br /><br />Sejarah juga menyebutkan, bahwa yang diperangi Pattimura dan para pengikutnya ada sifat tamak dan serakah penjajah.<br /><br />Dalam pertempuran di Waisisil, residen Belanda Johannes Rudolp van den Berg tewas. Dari tengah kobaran api, Pattimura menyelamatkan bocah laki-laki berusia lima tahun anak van den Berg.<br /><br />"Anak itu, Jean Lubert van den Berg, dikembalikan lagi kepada kaum keluarganya oleh Pattimura. Itu menunjukkan keluhuran budi kemanusiaan Pattimura. Juga sesungguhnya kita semua cinta damai," cerita Tanzil Mas’ud.<br /><br />Untuk memperingati itu semua di masa sekarang, setiap tanggal 14 Mei pagi, dari Negeri Tuhaha, Pulau Saparua, dinyalakan dan diarak obor api semangat Pattimura.<br /><br />Obor api unar itu dibuat para tetua adat dengan cara menggunakan buluh bambu sero yang digesek-gesekkan. Panas hasil gesekan bambu itu membakar parung, bubuk halus seperti kapas yang menempel di dahan pohon enau.<br /><br />Api unar ini dinilai sangat sakral karena itu, api tersebut tidak boleh mati selama perjalanan dari Tuhaha, Waisisil, Porto, Haria, hingga menyeberang ke Pulau Ambon.<br /><br />Sebelum dibawa ke Ambon, katanya, para raja negeri-negeri itu berkumpul di Haria untuk bersulang. Itu melambangkan persatuan setiap negeri untuk bersatu membangun Maluku. Persatuan itu pula yang berhasil digalang Pattimura untuk melawan Belanda.<br /><br />Puncak peringatan adalah tanggal 15 Mei dinihari. Rakyat Maluku melakukan apel besar di Ambon pada pukul 05.00 pagi.<br /><br />"Di Balikpapan, kemarin, kami berziarah ke Taman Makam Pahlawan pada waktu yang sama untuk menyampaikan penghormatan kami semua kepada mereka yang sudah berjuang untuk kemerdekaan kita," demikian Tanzil Mas’ud. <strong>(das/ant)</strong></p>

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.