Bupati Sintang Menghadiri Perayaan Syukuran Masyarakat Ambalau-Serawai

oleh

Bupati Sintang, dr. Jarot Winarno, M.Med.Ph dan wakil bupati, Drs. Askiman,MM bersama Ketua DPRD Kabupaten Sintang, Jeffray Edward menghadiri acara syukuran dan temu diskusi masyarakat Ambalau-Serawai di gedung Pancasila Sintang, Rabu (8/2/2017). <p style="text-align: justify;">Bupati menyebutkan bahwa Kecamatan Ambalau dan Serawai memiliki potensi yang luar biasa. “Ambalau merupakan kecamatan paling luas, di karuniai kekayaan alam yang luar biasa. Jadi penanganannya musti spesial,” kata dr. Jarot. “Pembangunan di Ambalau-Serawai, akan dimulai dari tata ruangnya,” katanya lagi. “Dalam menata tata ruang Serawai-Ambalau sedemikian rupa, kita bekerja sama dengan WWF,” tambah dr. Jarot lagi.<br /><br />Bupati juga mengingatkan mengenai ketertinggalan pembangunan yang terjadi di kecamatan Ambalau dan Serawai. “kita harus genjot, kita beri prioritas pembangunan infrastruktur dasar jalan, pendidikan dan kesehatan untuk mengejar ketertinggalannya dari kecamatan yang lain,” kata dr. Jarot.<br /><br />Bupati menanggapi tema mengenai wacana persiapan menuju daerah Ambalau dan Serawai sebagai suatu daerah otonom baru dengan tersenyum. “mengenai cita-cita ambalau-serawai untuk menjadi daerah otonom, kita tidak jadi masalah, karena ini demi mendekatkan  pelayanan kepada masyarakat,”kata dr. Jarot . “Dalam menunggu proses tersebut, kita tetap harus bertanggung jawab untuk membangun Ambalau dan Serawai,” tutupnya seraya berlalu meninggalkan Gedung Pancasila.<br /><br />Wakil bupati, Drs. Askiman, MMn menyampaikan apresiasi atas kegiatan ini, ”Kita menyambut baik kegiatan seperti ini, dengan kegiatan syukuran dan mereka diskusi untuk kepentingan masyarakat.” Askiman menambahkan, “Kita berharap bahwa di daerah terpencil itu mendapat perhatian khusus dengan demikian sejalan dengan visi dan misi kita membangun dari pinggiran, dan itu sudah kita mulai dari tahun lalu.” Wakil bupati mengharapkan kegiatan ini dapat dilaksanakan secara berkesenimbungan. “kegiatan ini untuk berdiskusi, menata kebersamaan dan rasa persaudaraan masyarakat di Ambalau dan Serawai juga bagi Kabupaten Sintang” pungkasnya.<br /><br />Bupati Melawi, Panji, S.Sos menyampaikan pujian kepada tokoh-tokoh yang berasal dari Ambalau dan Serawai.” Sudah banyak tokoh-tokoh  politik, pebisnis dan ilmuan serta tokoh-tokoh bidang lainnya yan gberasal dari daerah kita ini.”  Bupati Melawi juga menyampaikan ucapan terima kasih atas penerimaan bagi warga Melawi dalam acara ini. “merupakan suatu kehormatan bagi kami untuk hadir dalam dan menjadi tamu sekaligus menjadi bagian dalam kegiatan masyarakat Ut Danum ini,” kata Panji. “Ambalau dan Serawai merupakan wilayah yang berbatasan langsung dengan kita di Melawi. Sebagian besar masyarakat pun masih bertalian satu sama lain,” tambahnya lagi.<br /><br />Pada kesempatan ini Ketua panitia, Mikael Abeng menyampaikan bahwa kegiatan ini seyogyanya hanya rencana sebagai natal bersama. “Namun mengingat beragamnya budaya dan suku yang ada di Ambalau dan Serawai, kami panitia sepakat menjadikan ini suatu acara syukuran bersama,” papar  Abeng dalam sambutannya.  <br /><br />Ketua panitia juga memuji perhatian Bupati dan Wakil Bupati Sintang melalui kunjungan kerja hingga ke bagian terjauh di Ambalau dan Serawai. “inilah Bupati dan Wakil Bupati yang telah mudik Sungai Gilang. Mereka menyapa masyarakat di sana meski jumlah penduduknya kecil,” kata Abeng lagi.<br /><br />Ketua panitia juga menyebutkan berbagai pembangunan yang sedang berlangsung di daerah Kecamatan Ambalau dan Serawai. “Di Serawai akan di bangun rumah sakit pratama selain jalan dari Serawai ke Ambalau dan dari kecamatan ke kampung-kampung,” papar Abeng.  “Diskusi yang kita adakan hari ini untuk kita mendapat pemikiran dari para ahli dan doktor yang hadir disini, dalam rangka membangun untuk anak cucuk kita di amsa depan,” pungkasnya.<br /><br />Kegiatan Tipen gabin, yang berarti pesta dalam bahasa Ut Danum ini mengangkat tema, “merajut semangat persatuan dalam keberagaman untuk mewujudkan daerah otonomi baru yang merupakan cita-cita bersama masyarakat Kecamatan Ambalau – Kecamatan Serawai”.<br /><br />Kegiatan diskusi ini menghadirkan para panelis, yaitu: Judae Anom, SE, AK,.M.Si, Dr. Nikodemus R. Toun dan Napa J. Awat sebagai tokoh masyarakat yang berasal dari Serawai dan Ambalau. Salah satu tokoh penting sebagai panelis dalam temu diskusi masyarakat ini, Dr. Drs. Adrianus A. Sidot,.M.Si.<br /><br />Kegiatan syukuran ini dan temu diskusi ini juga dihadiri oleh Sultan Sintang, sejumlah tokoh masyarakat Ut Danum dari Kalimantan Tengah dan Kabupaten Melawi. Tampak pula sejumlah pimpinan forkopimda dan SKPD Kabupaten Sintang. (Evy)</p>