Iwan Setyawan: Pentingnya Pendidikan Untuk Meraih Cita-cita

oleh

Penulis buku 9 Summers 10 Autumns yang menjadi salah satu novel terlaris di tahun 2011, Iwan Setyawan, mengungkapkan pentingnya pendidikan untuk meraih cita-cita. <p style="text-align: justify;">Hal ini, ia buktikan sendiri dalam pengalaman hidupnya, yang hanya seorang anak supir angkot namun berhasil menjadi salah seorang Director di lembaga riset ternama, AC Nielsen, New York.<br /><br />“Apalagi yang saya punya selain pendidikan, Ibu saya tidak memiliki harta pun begitu dengan ilmu, apa yang bisa diberikan oleh wanita yang hanya bersekolah hingga tingkatan Sekolah Dasar. Namun, ibu saya berhasil mempertahankan nurani saya, kemudian ia mengkombinasikannya dengan ilmu pengetahuan. Hal itulah yang saya punya dan saya bawa hingga saat ini.” Kata Iwan disela-sela Preview 9 Summers 10 Autumns TheMovie di Istora Senayan, Jakarta, Sabtu (17/11/2012).<br /><br />Pria yang dulu pernah menjadi lulusan terbaik Fakultas MIPA Institut Pertanian Bogor itu juga berharap agar kisah hidupnya bisa menginspirasi anak muda lainnya untuk berjuang keras meraih berbagai impian yang mereka inginkan. <br /><br />“Novel dan film pasti memiliki nafas yang sama. Bedanya, pembaca buku kita tidak banyak karena orang Indonesia lebih suka menonton film dibanding membaca buku. Bila buku saya hanya dibacara beberapa anak supir angkot, melalui film saya berharap bisa menginspirasi ribuan anak supir angkot lainnya untuk bisa meraih kesuksesan”<br /><br />Iwan mengungkapkan bahwa proses pembuatan film ini sangat mendekati dengan keadaan sebenarnya yang Ia alami. Kesan natural yang ditonjolkan oleh film ini bahkan berhasil menggugah emosi pihak-pihak yang terlibat dalam proses pembuatannya. <br /><br />“Film ini sangat emosional, beberapa scene membuat saya berulangkali meneteskan air mata. Bahkan adik dan ibu saya juga turut meneteskan air mata dalam proses pembuatannya," ungkapnya. <br /><br />Dirinya sangat optimis film bakalan sukses, karena berbagai pihak yang terlibat di film ini sangat bertalenta. Meskipun  sedikit berbeda dengan isi novel, namun dirinya sepakat film ini akan menjadi sebuah film yang luar biasa.<br /><br />Iwan yang mengaku masa kecilnya serba berkekurangan, sekembalinya ke Indonesia dari New York akan membangun rumah bagi orang tuanya.<br /><br />“Sewaktu kecil, saya tidak memiliki kamar sendiri. Setelah di New York saya bisa membangun rumah orang tua saya, juga membantu pembangunan rumah adik dan kakak saya. Tapi, alasan  saya kembali ke Indonesia adalah untuk membangun sebuah kamar kecil di Indonesia.” ungkap Iwan yang menyatakan keinginannya untuk memajukan Indonesia. <strong>(phs/press release/foto: dok)</strong></p>