Malaysia Tak Jadi Boikot Piala AFF Akibat Protes Soal Rohingya

oleh
oleh

Malaysia hari ini memutuskan tetap melanjutkan partisipasinya pada Piala AFF yang dituanrumahi secara bersama oleh Myanmar dan Filipina. Sehari sebelumnya seorang menteri Malaysia mempertimbangkan untuk menarik keikutsertaan AFF sebagai protes terhadap operasi berdarah Myanmar kepada etnis muslim Rohingya. <p style="text-align: justify;">Keputusan ini diambil setelah semakin gencarnya seruan agar Malaysia mengambil posisi yang tegas terhadap Myanmar di tengah gelombang unjuk rasa yang terjadi secara simultan Jumat ini di tiga negara Asia Tenggara menentang aksi Myanmar di negara bagian Rakhine.<br /><br />"Kabinet telah memutuskan bahwa hari ini kami harus meneruskan pertandingan kami esok," kata Menteri Pemuda dan Olah Raga Khairy Jamaluddin kepada wartawan sebelum salat Jumat.<br /><br />Khairy mengatakan Rabu lalu dia telah menanyai kabinet pada pertemuan sebelumnya mengenai penarikdirian Malaysia dari turnamen itu dan bahwa Malaysia harus terus bersuara keras.<br /><br />Komentar sang menteri adalah tanggapan terhadap seruan seorang ulama Malaysia agar negerinya menarik diri dari kepesertaannya pada turnamen itu yang akan dimulai esok Sabtu.<br /><br />Konflik di Rakhine, Myanmar, telah membuat puluhan orang tewas dan ratusan orang muslim Rohingya mengungsi ke Bangladesh dan sekaligus menjadi tantangan serius bagi peraih Hadiah Nobel Perdamaian Aung San Suu Kyi yang naik berkuasa tahun lalu dengan janji rekonsialiasi nasional.<br /><br />Pertumpahan darah kali ini adalah paling parah sejak ratusan orang tewas akibat bentrok sosial di Rakhine pada 2012 yang mengekspos ketidakmampuan pemerintahan Suu-Kyi dalam mengendalikan militer.<br /><br />Para demonstran di Malaysia, Indonesia dan Thailand berunjuk rasa di depan kedutaan besar Myanmar di tiga negara ini dengan tuntutan agar Myanmar menghentikan penindasan terhadap etnis Rohingya, demikian Reuters.(*)<br /><br />Sumber: http://www.antaranews.com</p>