Pengadaan Lahan Panggan Hingga Infrastruktur IKN Jadi Usulan Kaltim

oleh

KALTIM, KN – Pemerintah Provinsi Kaltim bertekad menyukseskan pembangunan daerah, terlebih setelah Kaltim ditetapkan sebagai Ibu Kota Nusantara (IKN), tepatnya di Kabupaten Penajam Paser Utara (PPU).

Untuk itu, ketika Musyawarah Perencanaan Pembangunan (Musrenbang) Regional Kalimantan 2022, Gubernur Kaltim Dr H Isran Noor didampingi Kepala Bappeda Kaltim Prof Dr HM Aswin mengusulkan beberapa program yang wajib mendapat perhatian serius Pemerintah Pusat, mulai Pengembangan Food Estate berbasis Korporasi Petani untuk pemenuhan produk-produk hasil tanaman pangan di Wilayah Pulau Kalimantan yang diyakini dapat mendukung kebutuhan pangan di IKN. Kemudian memperkuat cadangan pangan melalui Pengembangan Lumbung Pangan di luar Jawa.

“Mendukung itu, Kaltim menyiapkan lahan dan pupuk serta benih. Pusat yang membantu alokasi dana dan pembangunan infrastrukturnya,” sebut Isran Noor ketika Musrenbang Regional se Kalimantan 2022, di Sari Pasific Hotel Jakarta, Kamis 19 Mei 2022.

Selain itu, Pemprov Kaltim juga mengusulkan penyederhanaan regulasi investasi di sektor industri, perdagangan, jasa, dan pariwisata. Termasuk pelaksanaan Pekan Festival Wisata Bahari Pulau Kalimantan. Program tersebut, sebagai wujud mendukung terhadap pemindahan IKN.

Kemudian, pengembangan Optimalisasi Kawasan Ekonomi Khusus di wilayah Kalimantan, terutama KEK Maloy Kutai Timur. Sehingga dapat memaksimalkan kegiatan industri, ekspor, impor dan kegiatan ekonomi lain yang memiliki nilai ekonomi tinggi. Usulan Kaltim, pelaksanaan KEK Maloy bisa dilaksanakan.

“Tak hanya program itu saja, dukungan pembangunan infrastruktur dari pusat juga diperlukan dalam menunjang IKN adalah penyelesaian Jembatan Pulau Balang yang menghubungkan Balikpapan-PPU semakin mudah, khususnya akses ke IKN,” jelasnya.

Selain itu, penanganan ruas jalan nasional yang lama, dari Samarinda-Balikpapan juga bisa didukung. Karena, ketika ada jalan tol, jalan tersebut kurang terpelihara. Bahkan, infrastruktur jalan dari Lempake Samarinda, Sambera, Marangkayu, Santan Bontang. Kemudian, Tenggarong, Barong Tongkok, Mentiwai, Ujo Bilang, Long Bangun dan Long Pahangai menjadi usulan Kaltim.
.
“Termasuk BTS se Kalimantan juga kita usulkan dapat terkoneksi secara menyeluruh. Sehingga turut mendukung pengembangan komunikasi seluruh daerah. Khususnya memenuhi kebutuhan di Paser, Mahulu dan Berau yang merupakan wilayah 3T,” jelasnya.
.
Sementara Kepala Bappeda HM Aswin menjelaskan, karena IKN sudah ditetapkan ditetapkan di Kaltim. Maka, Pemprov juga mengusulkan sarana prasarana kereta api yang dapat terkonektivitas seluruh Kalimantan.
.
“Itu yang juga menjadi usulan kita, agar menjadi prioritas nasional. Sedangkan mendukung pelaksanaan tersebut, Kaltim sudah menyiapkan Kajian Feasibility Study (FS), Amdal dan DED. Dengan begitu semoga pusat dapat menyetujui,” jelasnya. (jay/her/yans/adpimprovkaltim)