KPK Siap Tindak Lanjuti Isu Suap AFF

oleh
oleh

Komisi Pemberantasan Korupsi menyatakan siap menindak lanjuti isu suap yang terjadi pada final Piala Asean Football Federation (AFF) antara Indonesia dan Malaysia pada Desember 2010 jika memang ada laporan resmi terkait kasus tersebut. <p style="text-align: justify;">"Kita tunggu laporannya, baru kita bisa tindak lanjuti," kata Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupri (KPK) Bidang Pencegahan, M Jasin, di Jakarta, Kamis (03/02/2011). <br /><br />Tidak hanya itu, ia mengungkapkan bahwa KPK saat ini terus melakukan pengkajian terhadap sistem pengelolaan dan pembinaan yang digunakan Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI). <br /><br />"Di kaji dulu apakah benar dana pengelolaan PSSI dari APBD, statusnya masih pada kajian sistem. Nanti kalau ada indikasi kejahatan baru ditindaklanjuti penyelidik," ujar Jasin. <br /><br />Sejauh ini, Jasin mengatakan bahwa KPK telah terjun langsung ke lapangan dan mendatangi tempat-tempat yang ada kegiatan pembinaan olahraganya. <br /><br />Sebelumnya, Wakil Ketua KPK Bidang Penindakan, Chandra M Hamzah mengatakan bahwa KPK dapat menindaklanjuti dugaan suap yang diterima pengurus PSSI pada pertandingan final AFF antara Indonesia dan Malaysia di Stadion Bukit Jalil, Malaysia, jika memang ada keterlibatan penyelenggara negara. <br /><br />"Itu kan masih rumor. Oh nanti soal laporannya akan kita tindaklanjuti," ujar dia. <br /><br />Adanya dugaan suap dalam final Piala AFF mencuat setelah beredarnya surat elektronik yang ditujukan kepada Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dari seseorang yang mengaku bernama Eli Cohen. Disebutkan bahwa diduga terdapat pejabat PSSI yang menerima suap dari Bandar Judi Malaysia agar tim Garuda kalah. <strong>(phs/Ant)</strong></p>